Pages

Surplus, Parfum Dari Kotoran Manusia

 










Jika Lady Gaga akan membuat parfum sperma dan darah, seorang seniman Inggris tak kalah fenomenal. Ia akan merilis parfum dari kotoran manusia. Artis Inggris Jammie Nicholas Menggunakan tinja sendiri sebagai bahan baku untuk parfum yang dia sebut "Surplus". Percaya atau tidak, ia telah menjual 25 botol itu, sebesar $ 65 pop.

Dalam sebuah wawancara dengan Viceland.com, Nicholas mengatakan dia mendapat ide untuk memproduksi parfum khusus setelah membaca Buku Berjudul"Sejarah Sial", oleh Dominique Laporte,yang menganalisis implikasi teoritis dan sosial dari kotoran, dan perannya sebagai Seorang yang Bekerja disebuah bangunan bahan untuk kosmetik.



"Hal ini menunjukkan bahwa bau yang menyenangkan digunakan untuk menutupi bau tidak sedap, sehingga dapat disarankan bahwa bau buruk bisa digunakan untuk menutupi bau yang menyenangkan ".

Setelah melakukan beberapa penelitian dan berbicara dengan sekelompok parfum dan ilmuwan, dia belajar ada molekul yang umum untuk keduanya baik dan buruk bau, hanya dalam konsentrasi yang berbeda. Sebagai contoh, kedua kotoran dan bunga putih seperti bunga juniper atau jeruk yang dibuat dari molekul skatol. Dia juga menemukan bahwa perusahaan makanan banyak menggunakan barang seperti musang, suatu emulasi dari sekresi anal dari kucing musang, dan ambergis, yang meniru batu empedu ikan paus sperma.



Ditanya tentang proses produksi aktual parfum tentang tinja nya, Jammie mengatakan itu semua terjadi di apartemennya, di mana ia bekerja dengan semua jendela yang terbuka dan menggunakan colokan hidung. Ini membawanya hanya seminggu untuk mengekstrak "minyak esensial" dari kotoran, kemudian menghabiskan banyak lagi mengatur perangkat penyulingan dan mencampur ramuan gila. Dia membuat total 85 botol 60 ml, dan entah bagaimana ia berhasil untuk benar-benar menjual 25 buah dari parfum tersebut.

Meskipun seniman sendiri mengakui ia hanya Menggunakan parfum Surplus di acara pribadinya,Tetapi bagaimana dengan orang lain yang telah mencoba.




 

0 komentar:

Poskan Komentar